Lima Hal yang Membuat Remaja Mulai Tertutup dengan Keluarga

Lima Hal yang Membuat Remaja Mulai Tertutup dengan Keluarga

Lima Hal yang Membuat Remaja Mulai Tertutup dengan Keluarga – remaja adalah seseorang yang berada dalam masa peralihan dari anak-anak menuju dewasa. Masa remaja umumnya terjadi dalam rentang usia 10-24 tahun, dan dibagi menjadi tiga tahapan perkembangan. Masa remaja membuat seseorang mengalami peralihan dari usia anak menuju dewasa. Pada fase ini, banyak sekali tantangan yang dihadapi, mulai dari krisis percaya diri, keinginan untuk diakui keberadaannya, sampai dengan kegelisahan mencari identitas diri.

Definisi remaja ternyata lebih luas dari itu. Di sisi lain, ada pula berbagai tahap dalam perkembangan masa remaja yang harus Anda perhatikan sebagai orangtua. Salah satu hal mencolok pada masa-masa tersebut adalah sifat yang mulai tertutup. Jika ketika masih anak-anak mereka selalu menceritakan apa pun yang terjadi kepada orangtua, ketika menginjak fase remaja justru membatasi diri dengan keluarga.

Mengapa hal tersebut dapat terjadi? Berikut lima hal yang membuat remaja mulai tertutup dengan keluarga. Orangtua harus tahu, nih!

1. Merasa sudah dewasa
5 Alasan Remaja Jaga Jarak dengan Keluarga, Orangtua Harus Tahu!

Remaja merupakan fase yang dilalui semua orang. Ketika seorang anak menginjak usia remaja,  pola pikir dan pandangan hidupnya mulai berkembang. Ia mengerti akan keinginannya serta apa saja yang membuat dirinya merasa nyaman.

Hal tersebut membuatnya seolah-olah merasa sudah seperti orang dewasa. Ia enggan jika ada orang yang ikut campur bahkan sampai mengatur. Dalam benaknya, timbul pemikiran bahwa dalam menjalani hidup ia memiliki hak untuk menentukan pilihannya sendiri tanpa campur tangan orang lain termasuk orangtua dan keluarga.

2. Asyik dengan dunianya sendiri
5 Alasan Remaja Jaga Jarak dengan Keluarga, Orangtua Harus Tahu!

Banyak yang bilang, fase remaja adalah masa-masa yang indah. Mereka akan menemukan pengalaman dan hal baru dalam hidup yang belum pernah ditemui sebelumnya. Namun sayangnya, hal tersebut belum diimbangi dengan kemampuan berpikir yang matang, sehingga rawan salah arah.

Salah satu hal yang membuat remaja mulai tertutup bahkan menjauh dari lingkungan keluarga adalah sibuk dengan dunianya sendiri. Mereka tenggelam dalam pengalaman dan hal baru yang baru saja ditemui, sehingga larut dengan keasyikannya.

3. Merasa sudah berhak menentukan jalan hidup
5 Alasan Remaja Jaga Jarak dengan Keluarga, Orangtua Harus Tahu!

Di fase remaja biasanya anak mengalami krisis identitas diri. Mereka mulai memiliki rasa penasaran terkait dengan apa dan siapa dirinya. Segala perilaku pun mulai muncul, dari yang tadinya penurut menjadi pemberontak dan lain sebagainya.

Hal tersebut tidak terlepas dari pandangan hidup remaja yang mulai berkembang. Mereka mulai menjajaki dunia baru dan mencoba hal yang belum pernah dijumpai sebelumnya. Dalam pikirannya, ia merasa bahwa dirinya sudah memiliki hak penuh untuk menentukan pilihan hidup, sehingga tidak perlu lagi diarahkan oleh orang lain, termasuk keluarga.

4. Takut diperlakukan seperti anak kecil
5 Alasan Remaja Jaga Jarak dengan Keluarga, Orangtua Harus Tahu!

Pada masa remaja, mungkin dalam diri seorang anak timbul keinginan untuk memiliki kendali penuh dalam menjalani hidup layaknya orang dewasa, tanpa diatur dan diarahkan. Namun, dari segi sikap dan pola pikir, ia masih belum mampu berpikir jangka panjang.

Salah satu hal yang membuat remaja mulai tertutup dan menjauh dari lingkup keluarga adalah rasa tidak nyaman ketika ia masih diperlakukan seperti anak kecil. Baginya, ia adalah orang dewasa yang sudah tahu keinginan dan tujuan hidupnya.

5. Takut pendapatnya tidak didengarkan
5 Alasan Remaja Jaga Jarak dengan Keluarga, Orangtua Harus Tahu!

Menginjak usia remaja, tentu seseorang sudah mulai mengerti kehendak hatinya. Bahkan, tidak jarang ia akan memiliki pendapat dan prinsipnya sendiri. Namun sayangnya, banyak anggota keluarga yang tidak menyadari hal tersebut.

Tanpa disadari, inilah yang menjadi pemicu remaja tertutup dan enggan bercerita dengan keluarga. Dalam benaknya, ia merasa takut ketika pendapat dan keinginannya hanya dianggap sebagai angin lalu.

Ketika hal ini terus berlanjut, bukan tidak mungkin ia akan mencari lingkungan luar yang mau mendengarkan apa yang menjadi kehendak dan pilihan hatinya. Sesekali pendapatnya perlu didengar dan diapresiasi, lho.